Wednesday, October 20, 2010

Segenggam Tabah


Penyabar menyabarkan diri, sehingga kesabaran pun meminta tolong padanya,
menjeritlah sang pengasih dengan kesabaran, bersabarlah..


Kesabaran adalah sifat Allah. Oleh itu, orang yang sabar mencerminkan watak yang mulia ini. Orang yang sabar menolak hal-hal yang diinginkan oleh hawa nafsunya, khususnya hal-hal yang tidak dapat diterima oleh akal dan agama. Dia hanya menerima perkara yang benar. Orang yang sabar mampu mengawal hawa nafsu mereka umpama mengawal seekor kuda liar.

Kesabaran adalah darjat yang tinggi bagi orang yang beriman kerana segala urusan di dunia dan di akhirat memerlukan kesabaran. Tidak ada kejayaan dan tidak ada kesempurnaan yang dapat dicapai dengan mudah dan tanpa penderitaan. Penderitaan hakiki adalah penderitaan jasmani yang ingin mendapatkan sesuatu dengan cepat, malas berusaha bagi mencapai hal yang diinginkan, tidak tahu batasan dan selalu menginginkan lebih daripada apa yang diperlukan...

Kesabaran yang diwajibkan kepada seorang hamba adalah kesabaran menerima perintah Allah atas dirinya dengan penuh ketaatan, sabar atas apa yang dilarang dan diharamkan dan bersikap tenang menerima takdir Allah..


"Ya Allah, dengan namamu yang maha penyabar ini, aku memohon perkenanmu menganugerahkan namamu itu ke dalam hatiku,
Supaya aku menjadi tabah dan sabar dalam menghadapi semua kesusahan dan penderitaan hidup,
apabila ketika engkau lenyapkan penderitaanku
aku akan katakan: ternyata penderitaan itu membawa nikmat.."

~amin~






.: Segenggam Tabah:.

Bertali arus dugaan tiba
Menakung sebak airmata
Namun tak pernah pun setitis
Gugur berderai di pipi
Tidak ditempah hidup sengsara
Suratan nasib yang melanda
Menongkah badai bergelora
Diredah bersendirian
Bagaikan camar pulang senja
Patah sayapnya tetap terbang jua
Sekadar secicip rezeki
Buat yang sedang rindu menanti
Segenggam tabah dipertahankan
Buat bekalan di perjalanan
Kau bebat luka yang berdarah
Kau balut hati yang calar

Telah tertulis suratan nasibmu
Derita buatmu ada hikmahnya
Terlukis senyum di bibir lesu
Tak siapa tahu hatimu
Biarpun keruh air di hulu
Mungkinkah jernih di muara
Biarpun jenuh hidup dipalu
Pasti bertemu tenangnya





p/s: Tetiba terasa seperti habuk masuk mata..hatiku mudah tersentuh..TAKZIAH kepada keluarga kak Normila bt Bahari, rakan sekerja di SMKTP atas pemergian adik tersayang. Kita belum tahu bila ajal kita. Bersiap sedialah menjadi hamba Allah yang beriman dan tidak lalai akan tanggungjawab kita sebagai hambaNya...



2 comments:

Balqis said...

suke lgu nie.. (n_n)

RoSs_NiE said...

@baiqis: sgt bez kan lagu..leh menitis air mata

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails